Friday, 12 December 2014

Momentum diri

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang

Perkataan momentum sangat biasa terutama dalam subjek Fizik.
Dalam diri pun ada momentum ke?
Apa kaitannya?



Sebenarnya jika kita lihat kembali momentum ini adalah kuantiti fizikal yang menggabungkan jisim dan halaju.

Manakala perubahan momentum sesuatu objek pada masa tertentu adalah bersamaan dengan impuls sesuatu daya yang bertindak di atas objek tersebut.

Jadi kita akan mudahkan sikit:

-Momentum -
jisim + halaju

****
-Momentum diri-
kuantiti + kualiti

Jika kita lihat kembali
kita menentukan kadar momentun diri kita yang berkait rapat dengan
AMALAN

Setiap amalan yang kita lakukan
kuantitinya bergantung kepada kekuatan mujahadah kita
Kualitinya bergantung pada kadar iman kita

Betul, hanya Allah yang lebih mengetahui tahap kualiti amalan itu
tetapi 
kita wajar berusaha untuk memberi "produk amalan" yang terbaik mengikut arahanNya

Kadang-kadang
kita rasa lemah, statik dan sesat
dalam mencari kembali
"momentum diri"
yang 
stabil.

Kita lupa untuk mencari kembali momentum tersebut dalam kesibukan dunia
Kita lupa rasa "sesuatu yang tak kena" itu adalah kehilangan momentum itu
Kita lupa.

Kembali semula kepada amalan yang kita tinggalkan secara tidak sedar 
Kembali semula merapati Sang Pencipta
Insya-Allah
kamu akan menemui "momentum diri" mu semula
^_^

"Sesiapa yang menghendaki (dengan amal usahanya) mendapat faedah di akhirat, Kami akan memberinya mendapat tambahan pada faedah yang dikehendakinya dan sesiapa yang menghendaki (dengan amal usahanya) kebaikan di dunia semata-mata, Kami beri kepadanya dari kebaikan dunia itu (sekadar yang Kami tentukan) dan dia tidak akan beroleh sesuatu bahagian pun di akhirat kelak."
(Surah Asy-Syuraa : 20)
(26 : 20)


P/s: Peringatan buat diri yang paling utama..Masih berusaha untuk memastikan momentum itu sentiasa ada walaupun momentumnya sangat perlahan dan kadang-kadang hampir terhenti...
Moga terus qawiy & tsabat!
Yes, U Can!









Sunday, 26 October 2014

Nilai kehidupan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Maha Penyayang,

Alhamdulillah bersyukur kpd Allah atas segala nikmatNya..


Setiap manusia mempunyai pandangan masing-masing terhadap
Nilai Kehidupan

Bagi saya secara rendah diri melihat kehidupan ini seperti satu karya lukisan.



Setiap orang yang melihat sekeping lukisan mempunyai pandangan yang berbeza.
Mungkin
Ada yang mengagumi
Ada yang mengkritik

Bagi Sang Pelukis mempunyai sebab tersendiri melahirkan lukisan tersebut yang mungkin dihasilkan kerana
Peristiwa bermakna
Suatu tragedi
atau
menzahirkan perasaannya.

Nilai kehidupan ibarat lukisan



Kehidupan kita bergantung pada kita, kerana kitalah Sang Pelukis yang mencorakkan kehidupan kita.

Orang sekeliling ibarat pengkritik atau peminat lukisan kita, yang tidak dapat memahami sepenuhnya hasil lukisan tersebut tetapi setiap kritikan atau komen baik positif atau negatif dapat mengubah diri kita menjadi orang yang lebih baik.

Tidak lupa juga kepada frame lukisan yang membatasi hasil karya kita.

Itulah analogi betapa kecilnya kuasa Sang Pelukis dibatasi oleh frame, sungguh Kuasa Allah melebihi daripada segalanya dalam kehidupan kita.

Melihat kehidupan itu perlu lebih luas visualnya kerana bukan kita yang mengawal idea corakkan "lukisan itu" tetapi Allah.

Hadapilah kehidupan ini dengan melihat nilai kehidupan itu bergantung dengan cara kita meletakkan acuan agama Allah dalam kehidupan,
Infiniti "hasilnya" kesan kehidupan itu,
Jika meletakkan Allah sebagai "frame" dalam "mencorakkan" kehidupan kita,
Sungguh tiada apa yang rugi dengan bergantung & berharap kepada Allah.


Jika dilihat kembali
Semakin lama kita hidup semakin dekat kematian itu..

Muhasabah diri sebentar selepas melihat "lukisan" orang lain..
Sungguh Allah menguji seseorang sesuai dengan kesanggupannya..

"Maka apakah kamu mengira bahawa Kami menciptakan kamu main-main (tanpa ada maksud) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami"
( Al-Mu'minun : 115 )
(23 : 115)

P/S : Insya-Allah moga terus kuat dan semangat dalam menghadapi kehidupan serta diperkuatkan amalan yang niatnya kerana Allah. :)
Yang paling utama berusaha memperbaiki diri..

Sunday, 28 September 2014

Renew niat

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Setiap hari adalah hari yang berbeza walaupun melalui perkara yang sama..
Renew niat setiap hari sangat penting..
Terutama apabila berdepan dengan situasi tegang atau perkara yang boleh merosakkan niat..

Isu utama yang paling penting untuk merenew niat adalah berkaitan dengan
Gerak Kerja DAKWAH..

Nilai amal dakwah berkadar langsung dengan keadaan hati

Keadaan hati pula berkadar langsung dengan amal

Amal pula berkadar langsung dengan niat.

Walaupun kadang-kadang rasa "sibuk" atau "penat"
tak akan memberi makna tanpa niat yang betul
kerana Allah...


Rugi
Rugi
Rugi
berlelah tanpa amal dilihat Allah
!_!

َاَللَّهُمَّ مُصَرِّفَ الْقُلُوْبِ, صَرِّفْ قُلُوْبَنَا عَلَى طَا عَتِك

Ya ALLAH, Tuhan yang mengarahkan hati-hati, arahkanlah hati-hati kami untuk taat kepadaMU”


اَللَّهُمَّ يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ, ثَبِّتْ قَلْبِيْ عَلَى دِيْنِك

Ya ALLAH, Tuhan yang membolak-balikkan hati-hati, tetapkanlah hatiku pada agamaMU”

P/s: Sentiasa mengingatkan diri yang paling paling paling utama untuk merenew niat supaya akhlak yang baik akan menjadi tabiat. Insya-Allah.. ^_^